Trading Talk – Ashes – Tes Ketiga

Mereka yang mengklaim bahwa Test cricket menjadi membosankan dipaksa untuk memakan kata-kata mereka saat pertempuran untuk Ashes menjadi semakin mencekam. Hubungan antara tim telah tampak tegang sejak pembukaan di Cardiff dan sebagai petaruh yang tersebar bersiap untuk angsuran ketiga seri, Andrew Strauss dan Ricky Ponting tahu ada banyak hal yang harus dilakukan dalam Tes Edgbaston.

Pembeli seri kemenangan Inggris akan mencatat bahwa Aussies memiliki hasil yang beragam di Edgbaston dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 1997 poker online idn Australia menderita keruntuhan besar melawan Inggris dan berhasil kalah hanya dalam waktu tiga hari, sementara pada tahun 1999 Australia bermain imbang dalam satu hari pertandingan Piala Dunia yang tak terlupakan di sini dengan tim Afrika Selatan. Petaruh kriket reguler pasti ingat bahwa Edgbaston juga menjadi tempat untuk pertempuran epik pada tahun 2005 di mana Inggris menang hanya dengan dua angka di pertandingan Ashes terdekat yang pernah ada. Baik pembeli dan penjual selisih indeks kemenangan pertandingan Inggris mungkin ingin mempertimbangkan bahwa Inggris telah memenangkan 22 dari 43 tes mereka di Edgbaston, meskipun hanya pembeli tersebar yang akan senang dengan rekor tuan rumah melawan Australia di sini dari P12, W5, L3 dan D4.

Inggris telah berhasil mencetak beberapa total yang cukup mengesankan di tempat Warwickshire termasuk 566-9 yang diumumkan melawan Hindia Barat pada tahun 2004. Petaruh kriket akan tertarik untuk mengetahui bahwa total tertinggi yang pernah dicapai oleh tim Inggris di Edgbaston adalah 633/5 dinyatakan, dan meskipun itu terjadi pada tahun 1979, itu tidak akan menghentikan pembeli ton-up tim Inggris menyebar berharap bahwa top-order mampu menandai otoritas mereka atas Aussies dan mendekati rekor ini.

Meskipun sukses di West Midlands, pembeli indeks kemenangan Australia mungkin mengambil lebih banyak dari analisis kinerja Inggris di Ashes Test tengah – tim Strauss memiliki rekor buruk di Tes ketiga seri Ashes kandang. Pada pertandingan terakhir, di Old Trafford pada tahun 2005, Inggris berhasil imbang tetapi dalam dua Tes ketiga sebelumnya, pada tahun 2001 (Trent Bridge) dan 1997 (Old Trafford lagi), Inggris dengan nyaman dikalahkan oleh tujuh gawang dan 268 run masing-masing. Pembeli supremasi inning pertama Australia harus mencatat bahwa bagaimanapun, green baggy memiliki rata-rata hanya 242 inning pertama yang berjalan dalam tiga Tes ketiga terakhir mereka di tanah Inggris dan penumpang yang ingin menjual penyebaran supremasi akan mengambil dorongan dari rata-rata setara Inggris 263, atau supremasi rata-rata 21, selama periode yang sama.

Petaruh Sporting Index yang suka terlibat dalam pasar pemain individu akan tertarik untuk mengetahui bahwa Freddie Flintoff cenderung memberikan yang terbaik untuk Edgbaston. Antara 2000 dan 2008 dia telah mencetak 476 run dengan rata-rata 47,60. Petaruh kriket yang membeli kinerja pemainnya atau menjalankan spread akan berharap dia bisa tetap fit dan menambah satu abad dan dua setengah abadnya dalam periode itu, skor tertingginya adalah 167. Kevin Pietersen juga memiliki rekor kuat di lapangan setelah mencetak gol 344 berjalan sejak 2005 dengan rata-rata 57,33. Bahkan lebih baik dari Flintoff, KP telah mencetak satu abad dua setengah abad di sini sejak 2005.

Leave a Reply

Your email address will not be published.