Mengapa Saya Tidak Berjudi?

Saya merasa kasihan pada orang-orang yang berjudi dan tidak mampu membelinya. Baru-baru ini perjudian berlebihan menjadi perhatian para pekerja sosial, yayasan filosofis, dan bahkan publik. Di masa lalu, perjudian dianggap sebagai hal yang macho untuk dilakukan oleh laki-laki, tidak merugikan dan hanya difitnah oleh wanita tua kecil dari tipe lingkaran menjahit. Saat ini, hampir sebanyak wanita seperti pria telah bergabung dengan jajaran penjudi yang berlebihan.

Seperti setiap anak dengan orang tua, ibu saya memperingatkan anak-anaknya tentang bahaya yang melekat di dunia, hanya menunggu korban yang tidak curiga datang. Menggambar dari pengalaman hidupnya, kami takut dengan cerita judi slot online kehidupan yang hancur karena minum berlebihan, pesta pora, dan perjudian. Suatu kali, saat melewati jalan tempat dia dibesarkan, ibuku menunjukkan dua gedung apartemen dua puluh lantai, yang menyatakan bahwa itu dulunya milik ayahnya. Minum dan berjudi menyebabkan kerugian mereka, meskipun dia adalah pemilik toko yang dihormati di kota.

Ketika saya lebih tua, dia mengungkapkan bahwa ayah saya kehilangan pekerjaannya pada saat pekerjaan sulit didapat (1935) karena dia terjun ke kasir untuk membayar hutang judi. Drama pribadi ini benar-benar menyentuh rumah dan saya bersumpah saat itu juga untuk tidak pernah bertaruh.

Tentu saja, saya telah mengalami adrenalin yang didapat ketika menunggu nomor tiket Anda dipanggil dan kegembiraan mendengar lima puluh perempat jatuh ke dalam kotak berisik di bagian bawah bandit satu bersenjata. Filosofi saya sekarang adalah bahwa setiap perjudian yang muncul dengan sendirinya akan saya perlakukan sebagai hiburan dan dengan setia mematuhi batas pengeluaran yang saya tentukan sendiri. Ketika diminta untuk berbagi di kolam perjudian, saya memberi tahu mereka tentang fakta menakjubkan bahwa saya sebenarnya tidak pernah kalah dalam taruhan biliar – itu benar – saya tidak pernah membeli tiket. Saya tidak pernah bermain poker untuk uang, karena tidak akan ada cara bagi saya untuk tiba-tiba meninggalkan permainan setelah kehilangan sedikit batas saya. Seorang teman saya di ketentaraan pernah menabung cukup uang untuk melihat istri baru dan putra kembarnya lahir ketika dia berada di Jerman sebagai seorang tentara. Saya terkejut melihatnya di kafetaria keesokan harinya. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia kehilangan semua uangnya dalam permainan omong kosong dan tidak bisa mengunjungi keluarganya. Jadi saya pergi ke pemenang dan menjelaskan situasinya, meyakinkannya bahwa mengembalikan uang adalah hal yang benar untuk dilakukan. Aku harus berjanji untuk tidak memberitahu siapa pun tentang hatinya yang lembut.

Tidak, saya tidak berpikir bahwa perjudian seharusnya ilegal, tetapi saya mengusulkan agar sebagian uang pajak yang diperoleh dari perjudian digunakan untuk mendidik anak-anak kita di sekolah sebagai kurikulum reguler. Jika mereka belajar hanya satu hal, saya berharap pada akhirnya, semua penjudi yang berlebihan adalah pecundang.

Saya tinggal di Morristown, NJ bersama istri saya, Marianne dan kucing saya, Sassy.

Leave a Reply

Your email address will not be published.