Masalah Psikologis Perjudian

Gangguan yang membuat individu tidak mampu menahan dorongan dan dorongan untuk berjudi disebut perjudian patologis. Dorongan atau desakan yang tidak terkendali ini dilakukan secara rutin. Individu yang terlibat dalam aktivitas ini biasanya dicirikan sebagai orang yang kompetitif dan menikmati kebersamaan dengan orang lain. Perjudian patologis juga sebanding dengan perilaku obsesif-kompulsif atau penyalahgunaan zat. Gejalanya mirip dengan mahjong ways OCD, yaitu tidak dapat dikendalikan dan diinginkan oleh individu. Selain itu, perjudian patologis sama seperti penyalahgunaan zat dalam kasus ketika individu memilih untuk menghentikannya. Individu mengalami periode penarikan kembali (withdrawal-relapse period) – suatu usaha yang berulang dan tidak berhasil untuk menghentikan usahanya sendiri.

Pengenalan awal terhadap perjudian yang tidak terhenti atau tidak terkendali menjadi sebuah kebiasaan hingga menjadi perjudian patologis. Di kemudian hari, dorongan untuk berjudi menjadi tidak terkendali karena kebiasaan tersebut menjadi begitu kompulsif. Perjudian patologis pada pria dimulai pada awal masa remaja, dan antara 20 hingga 40 tahun untuk wanita. Perjudian patologis dapat didiagnosis ketika lima atau lebih kriteria di bawah ini terpenuhi:

Individu berjudi selama masa-masa stres dalam hidupnya, terutama jika menyangkut masalah keuangan.
Dibanding keluarga dan tanggung jawab dasar lainnya, dia lebih memilih untuk mengutamakan perjudian.

Ia sering disibukkan dengan perjudian dalam ucapan, tindakan, dan pemikirannya.

Dia meminjam uang untuk berjudi atau bertaruh hanya untuk memuaskan keinginannya untuk berjudi.

Individu terkadang melakukan “kejahatan” hanya untuk mendapatkan uang untuk berjudi.

Dia kembali berjudi setelah kalah untuk membalas atau mendapatkan kembali uang pinjamannya.

Dia berbohong atau menyangkal tentang kebiasaannya atau kebiasaannya berjudi.

Dia menjadi gelisah setiap kali dia berhenti berjudi.

Perawatan untuk perjudian patologis masih terbatas namun penelitian masih dilakukan untuk memberikan cakupan yang lebih luas. Terapi kelompok yang mirip dengan Alcoholics Anonymous dapat dilayani oleh Gamblers Anonymous dengan program 12 langkahnya. Gamblers Anonymous didasarkan pada prinsip-prinsip spiritual dan terapi medis untuk menjadikan individu sebagai anggota masyarakat yang direformasi. Di sisi lain, kelompok lain bernama Gam-Anon menawarkan dukungan moral bagi keluarga penjudi patologis. Tiga jenis agen farmakologis yang digunakan dalam studi pengobatan medis yaitu inhibitor serapan serotonin, penstabil suasana hati, dan antagonis opioid. Individu dengan kontrol impuls yang tidak berhasil dapat diobati dengan inhibitor serapan serotonin; penstabil suasana hati bekerja paling baik pada individu dengan gangguan obsesif-kompulsif; dan antagonis opioid diperuntukkan bagi mereka yang mencoba berhenti berjudi dengan gejala penarikan diri yang mirip dengan penyalahgunaan zat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *